Thursday, February 13, 2014

Coretan Rasa

Salam

Kali ni saja2 nak tulis tentang memori anak bila dia dewasa nanti mengikut pengalaman penulis. Hehe. Anak bila besar nanti mesti suka tengok gambar diorang waktu kecil. Samala macam aku, tapi gambar aku waktu baby tak banyak macam kakak sulung aku. Kalau perasan, anak sulung atau cucu sulung selalunya tokwan n nenek serta pakcik makcik akan excited tangkap gambar n beli macam-macam. Tambah-tambah kalau anak or cucu sulung tu perempuan. Baju anak, mak ayah sampai tak payah beli la, sampai ada yang tak sempat pakai tengok-tengok dah tak muat. Perasan tak, or maybe segelintir ja. Tapi untuk aku, aku perasan. Sama kes baik sebelah aku atau sebelah my other half. Sama ja. Walaupun keterujaan dan keseronokan tetap ada dan nampak bila dapat baby baru dalam sesebuah family tu, tetap tak akan sama dengan kegembiran bila dapat anak or cucu sulung. Macam kes aku, gambar kakak sulung aku sangat banyak waktu baby, sangat berbeza ngan kami yang kemudian-kemuadian ni. Sebab dalam family mak aku, kakak aku adalah cucu sulung dimana abg-abg mak aku tak kawen lagi. Tambah pulak menurut kata mak aku, uncle aku semua muda-mudi dan beli pulak camera baru. Zaman tu hebat la sapa pakai kamera mcm bentuk dslr. Mau tak banyak gambar. Macam sebelah ayah aku pulak, kakak sepupu cucu sulong, rantai gelang emas penuh ler untuk cucu perempuan dari anak perempuan mereka. Same case to my eldest sister, cucu perempuan sulung kepada anak perempuan sulung, penuh ler gelang n rantai emas. Same case jugak kepada cucu sulung perempuan dalam family aku iaitu anak kakak aku, gelang n rantai jugak nanny n wan belikan. Anak kakak no.2 aku pulak cucu sulong perempuan kepada sebelah suami dia. sama jugak. Tapi xsalah aku semua cucu perempuan pun dapat. Same case to sebelah husband, 2 orang cucu perempuan kepada anak tunggal perempuan iaitu adik husband aku. Fuhh, sampai terbelit-belit entry ni dengan perkataan 'sulong' 'perempuan' 'cucu sulong perempuan'. Haha. Ok, my baby girl Hanania bukan cucu sulong perempuan untuk mana-mana belah walaupun suami aku anak sulung. 


My dear baby adalah anak sulung aku dan suami which is so precious to both of us n to the whole family. Walaupun bukan sulung, dan tidaklah dihadiahi dengan gelang dan rantai emas seperti yang lain, semua orang sayang n kasih sangat-sangat dari kedua-dua belah, nanny n wan, tok mama n tok abah, uncle n untie semua sayang. I knew, so u dont' worry. everyone's love you. Mama nak pesan kat sini, suatu hari nanti bila dah besar, dan blog ni masih wujud or bila mama dah tak ada, You my baby girl must love everybody in the family, because love is not judge by the gold or gems, love is value over all. Tak boleh dibeli tak boleh dinilai melalui barang or pemberian. The value is in your heart. Walaupun mungkin ada yang nampak macam tak adil, tapi adil or tak adil bukan nilainya. Adil bukanlah kesamarataan or equallity. Ia adalah sesuatu yang meletakkan hak pada tempatnya. Contoh terdekat, kalau ibu bapa or atuk nenek bagi duit raya lebih kepada kakak berbanding adik adalah sebab si kakak perlu membeli barang atau keperluan kakak pada waktu itu adalah lebih. Contoh lain, in certain case, ada parents asyik tolong  anak yang sama ja dibandingkan anak-anak lain mungkin adalah atas sebab ketidakmampuannya menampung perbelanjaan hidup atau suami bekerja tapi tak dapat gaji yang mencukupi bagi memenuhi keperluan isi rumah atau asyik tak dapat gaji ja dari majikan yang tak bertanggungjawab. Hope you'll get it. Same to the above case, pemberian gelang rantai emas oleh atok nenek, mungkin pada waktu tu mereka ada rezeki yang lebih, maka dapatlah cucu-cucu tadi. Mungkin anak or cucu yang waktu kecilnya tidak dapat sama seperti yang lain, Allah berikan rezeki untuknya bila dewasa kelak, mendapat pekerjaan yang lebih baik sekaligus boleh beli sendiri. Atau kawin dengan suami yang mampu membelikan untuknya dengan yang lebih baik. Ataupun menang peraduan dapat sejongkong emas kau, habib jewel ka. hehe. Nothing to jealous. Me too. 


Pengalaman diri sebagai seorang anak perempuan, menantu perempuan, cucu perempuan, i'm not jealous at all. Malah aku turun bersimpati terhadap insan yang kekurangan. Terima kasih dan rasa bersyukur sangat mendapat parents seperti mak dan ayah aku. Mendidik sejak dari kecik supaya jangan cemburu dan berhasad dengki, ayat standard yang selalu keluar dari mulut mak dan ayah aku ialah "InsyaAllah esok-esok Allah akan bagi lebih lagi kat kita, Dia nak tengok hati kita macamana". Dan parents aku selalu ingatkan kami adik beradik supaya tak payah takut susah, dalam erti kata lain jangan takut miskin, yang penting jaga amanah dan kerja elok2. Hati kena keras dalam menunaikan amanah. Walaupun kita buat kerja dah sedaya upaya dan jaga amanah, tapi orang akan tetap tak nampak or sampai ada yang memfitnah, itu semua dugaan dan ujian. Kita sabar, Tuhan bagi lebih nanti. Ayat-ayat ni mmg dari dulu selalu keluar dari bibir mak dan ayah aku. Bila aku perhatikan, memang betoi. Kata-kata depa, adalah satu doa yang dimakbulkan.  Kata-kata nasihat selalu diberikan dengan nada yang penuh lemah lembut.


Apa yang nak ditekankan dekat sini, jangan cemburu. Rezeki masing-masing dh tertulis sebelum lahirnya setiap insan. Tak perlu takut kalau tak dapat apa-apa, itu bukan urusan kita, semua urusan Allah s.w.t, Dia Yang Maha Pemurah Lagi Maha Mengasihani. Kalau tak dapat sekarang, mungkin masa depan nanti dapat yang lebih elok. Yang penting tunaikan tanggungjawab masing-masing. Si suami ada tanggungjawab iaitu memenuhi keperluan hidup isteri dan anak. Sama la dengan isteri, ada tanggungjawab sendiri. Jagalah hak yang berada dibawah tanggungjawab masing-masing. Maka Allah akan menjaga kamu. Sedikit tips dari pengalaman sendiri, kalau nak rasa tenang, (selain solat, puasa dll) jangan bandingkan diri kita dengan orang lain yang mungkin lebih kaya lawa cantik, ada keta besaq, rumah besaq, lepas tu rasa diri kita terok. 

Nope, dont do it unless u see it positively. Maafkan orang yang buat salah or khianat dengan kita, jangan rasa nak balas dendam, memberi kemaafan akan membuatkan hati rasa tenang sebab tak perlu fikir benda yang negatif. Paling penting sentiasa syukur, pandanglah sesuatu kejadian atau perkara dengan positif. Carilah jalan untuk mencapai bahagia dan ketenangan dengan cara sendiri. Setiap orang tak sama self esteem dia. You got it? You all semua pandai, tak yah explain panjang, cuma kefahaman kita belum tentu bermakna hati kita boleh terima. Tapi cubalah, pelah-pelah akan meresap juga. Aku yang menulis ni, sebelum orang lain baca entry kali ni, aku sendiri rasa tenang sbb rasa macam nasihat hati sendiri. InsyaAllah itulah tujuan utama menulis diary maya ni. InsyaAllah, nanti kita jumpa lagi. Cewah. Bye sayang semua. Nak rasa happy tengoklah gambar-gambar baby ^_^








Tuesday, February 11, 2014

Dress For Sale


Dress For Sale
Saiz M & S
email: blissblossom@yahoo.com









D.P.A Convocation PICC Putrajaya


Location: PICC Putrajaya
Date      : 07 January 2014

Salam,

Awal bulan lepas, majlis convocation aku. Walaupun rasa macam ragu-ragu untuk travel jauh sbb tengah berpantang, aku gagahkan jugak diri. Benda ni sekali ja seumur hidup dan rindu nak jumpa kawan-kawan. Ada orang tanya aku kenapa sekali ja seumur hidup, sebabnya aku rasa takkan ada yang nak pergi untuk kali kedua. Cukup lah sekali ja hazabnya. Tapi lepas setahun lebih berlalu, pengalaman yang pada ketika itu rasa hazab bila dikenang jadi satu kebanggaan, bittersweet memories in life n carrier. Aku bukanlah sport women or jenis kaki hiking, broga pun x sempat naik (walaupun dh berkali dirancang bersama member) nah tiba2 ko dipaksa naik Gunung Ledang. Wajib no alasan2 okey. Bagus jugak, kalau tak sampai mati la aku xkan panjat mana-mana gunung or bukit. Start pendakian jam 12 tengah malam, hanya mengharapkan torchlight member, kasut sukan biasa dengan tracksuit dan baju lengan panjang nipis. Baju yang sama beberapa jam lalu yang telah merentas desa beberapa km dan berenang dalam tasik, tidur atas pasir lombong dan berakit dalam paya dan bertempur dalam lumpur. Badan mmg dah lemah, ingatkan bala dah habis, nah bala sebenar baru sampai bila sedar sampai kaki Gunung Ledang. Kalau mengharapkan keupayaan fizikal mmg dah lama mati. Yang membolehkan aku meneruskan pendakian hanyalah semangat, yes semangat dan ketahanan mental menolak tubuh kau meneruskan pendakian. Ada member yang putus ligamen dan macam2 lagi. Semua tu hanyalah penderaan dalam 4 hari pertama, dan bayangkan selama 28 minggu dengan pelbagai bentuk latihan dan ujian. Haha, xsudah pengalaman kalau nak tulis kat sini. Tak kuasa aku. I'm proud to completed my course. Deepeeaaa, walaupun tak suka, tapi byk memberi ilmu, pengajaran dan pengalaman yang tak mungkin dapat dibeli. PRICELESS!!

Kami sekeluarga (me, husband, doter n in laws) bergerak dari utara tanah air ke Putrajaya awal pagi. Mula-mula risau jugak nak bawak my baby travel, baru ja umur brapa hari n aku pun belum kuat, Alhamdulillah my baby ok n suka berjalan rupanya. Memang tak meragam langsung sepanjang perjalanan. Cuma aku sakit sikit sebab pakai heels 2 hari. Kalaulah aku mintak kebenaran untuk pakai flat ja, mungkin xsakit. Kami stay kat Hotel Puspanitapuri Persint 10, rate kawan husband dapat la RM180 pernight. Kami stay  3 hari 2 malam. Memandang aku masih cuti bersalin, maka jimat la cuti aku. Husband bayar awal sebelum pergi lagi without my consent. Zaman dulu RM100 pernight kalau tak silap member ada bagitau. Takpalah, not bad bilik dia. Sunyi n damai.  Next time kalau ada event or meeting yang perlu aku attend lagi , aku akan try Everly Hotel , just next to Alamanda. Senang nak makan, shopping n dapatkan teksi incase aku tak pergi dengan kereta sendiri. Paling penting rate dia tak la mahal, yang mana aku rasa lebih berbaloi dari tempat aku duduk ni. Tapi takpalah, support persatuan kan, walaupun aku belom jadi member. Hehe.

Happy jumpa member semua walaupun ada gak yang xsempat borak sebab ramai sgt coz konvo kali nie combine skali ngan batch junior. Member bekas seopis ngan aku pun aku xnampak. huhu. Harapnya bila dia nikah nanti dengan seseorang yang terkenal dia jemput la aku. Tak sabar nak tengok baju dia nanti. Mesti meriah macam baju RCW. Hoho, terover lak aku. Parents aku xdapat pergi konvo aku kali ni walaupun aku nak sangat. Aku tak kisah sangat sebab aku faham kesibukan parents aku dan ada hal yang lebih penting. Kalau saja2 tak datang mmg aku merajuk, haha. Biasa la aku kan anak bapak..Yang penting, certificate dah dalam tangan. Doa restu mereka sentiasa ada dengan aku. I love my mom n daddy. Thanks a lot to my parents in laws, sejak dah pencen ni senang ajak diorang jalan, best gak ada orang tua ngan kita, tambah bila bawak baby. Diorang lebih arif n the best part my parents in laws ni supporting. Aku ada masa berdating ngan husband berdua giteww.

:: Hotel Puspanitapuri Persint 10 ::

Bilik n toilet ok, bersih n selesa. sunyi damai ja.


:: Raptai & Konvo ::

*Ada banyak lagi pic ngan member kesayangan semua tapi xboleh
diupload pulak whatever i love u olls #hasnah dayah n d gang#
*special guess my schoolmate Madihah. tqvm syayang kamu
:: Familia ::






LinkWithin

Related Posts with Thumbnails